Return to site

Pentingnya Perencanaan Antisipatif Untuk Mencegah Bisnis Anda Bankrut Saat Krisis

· Tips Bisnis

Untuk menjadi antisipatif di tengah pandemi perlu dibarengi dengan kelincahan, strategi yang lebih efisien dan meningkatkan retensi pelanggan lama Anda untuk menciptakan penjualan. Bisnis tatap muka seperti restoran menerapkan prinsip antisipatif dan memadukannya dengan kelincahan; mereka menawarkan penawaran untuk mengirimkan makanan kerumah pelanggan agar tidak melakukan kerumuman namun bisnis bisa tetap bertahan, bahkan ada pula yang menjalankan strategi menjual di tepi jalan dan ini pun dilakukan untuk hampir semua penjualan dan produk agar dapat bertahan. Anda juga perlu memperhatikan Tren Keras yang membentuk dunia baru ini tempat kita menemukan diri kita sendiri untuk memecahkan masalah yang mungkin dihadapi pelanggan.

Tetapi bagaimana dengan bisnis yang tidak menyajikan makanan atau menjual produk fisik? Bagaimana mereka menawarkan sesuatu yang mirip dengan ungkapan “lebih baik menjemput bola daripada diam” selama PPKM, dan sekarang setelah semua berjalan kembali, bagaimana mereka menyelesaikan masalah pasca-COVID-19 sebagai perusahaan yang mampu melakukan antisipatif dan industri secara keseluruhan?

Salah satu cara utama adalah dengan memanfaatkan pemikiran eksponensial, yaitu melihat lebih dari satu penggunaan sesuatu. Misalnya, industri real estat menggunakan penelusuran properti secara virtual melalui teknologi dan banyak bisnis dalam beberapa tahun terakhir telah menerapkan ini agar pelanggan atau calon pelanggan dapat menelusuri fasilitas mereka.

Dengan cara ini, ke depan, jika virus ini terus muncul kembali dan kita harus melakukan lockdown, perusahan akan memiliki rencana untuk pelanggan yang menghasilkan sebagian besar pendapatan mereka, dan juga, mereka juga mendapatkan kembali kepercayaan pada pelanggan yang sama. jika mereka belum nyaman untuk kembali, meskipun protokol kesehatan dan jarak sosial, karena mereka disadarkan bahwa itu adalah nilai yang luar biasa bagi bisnis Anda.

Penggunaan Teknologi Eksponensial yang Berkelanjutan

Pertimbangkan ini juga: satu yang dapat dipastikan oleh bisnis Anda adalah bahwa “pandemi ini akan berakhir pada titik tertentu.” Jadi, apa yang terjadi dengan investasi Anda dalam pengalaman virtual setelah pelanggan mulai kembali?

Nah, pengalaman virtual itu sama sekali tidak berguna ketika pelanggan dapat kembali secara fisik. Pikirkan berapa banyak pengalaman yang dapat Anda ciptakan di industri Anda dengan teknologi yang dapat implementasikan. Bagaimana Anda dapat mengurangi komoditas pengalaman tersebut dan membuatnya tersedia baik di dalam maupun di luar lokasi untuk dikonsumsi dan digunakan konsumen sesuai keinginan mereka?

All Posts
×

Almost done…

We just sent you an email. Please click the link in the email to confirm your subscription!

OK