Return to site

Memahami Jenis-Jenis Perilaku Pembelian Konsumen

· Tips Sales

Meskipun mungkin tampak tidak masuk akal, tren dapat Anda mulai dengan melakukan penyelidikan tentang jenis-jenis perilaku pembelian konsumen dari perspektif psikologis. Perilaku konsumen ditentukan oleh tingkat keterlibatan dan minat pembeli terhadap suatu produk atau situasi. Contoh, ketika musim kerupuk dengan sensasi pedas, orang-orang akan mulai mencari di mana letak cemilan tersebut dijual. Kondisi ini menciptakan tren yang sempurna untuk mencoba mendapatkan sesuatu yang eksklusif, sehingga dapat menjadi tren yang menarik untuk semua pelanggan. Dalam hal pembelian yang melibatkan konsumen, pembeli mempertimbangkan risiko pribadi, sosial, dan ekonomi. Risiko tersebut memiliki pengaruh dalam pengambilan keputusan yang lebih terlihat atau melibatkan objek berharga lebih tinggi, satu kunci kasus

  • Berdasarkan penilaian pribadi:
    Bagaimana saya jika membeli mobil bekas, apakah ini sudah dapat memberikan solusi untuk saya?
  • Berdasarkan aspek sosial:
    Jika saya membeli mobil baru, status saya akan lebih baik kah di mata rekan dan orang sekitar saya?
  • Berdasarkan aspek ekonomi:
    Tetapi jika saya melakukan itu, apakah saya akan mampu membayar pengeluaran lain?

Namun, tidak semua keputusan pembelian adalah keputusan yang melibatkan konsumen seperti pada contoh di atas. Secara umum, ada empat jenis perilaku pembelian yang dilakukan oleh konsumen:

1. Respon terhadap pembelian secara rutin

Saat Anda pergi ke toko dan mencoba mengambil sepotong roti, kemungkinan Anda akan membeli varietas yang Anda kenal atau yang membawa label harga paling ringan. Dalam situasi ini, produk pada dasarnya dibeli tanpa pemikiran yang berarti, karena apa yang mereka beli berdasarkan tindakan secara rutin

2. Pengambilan keputusan yang terbatas

Jika Anda berada di pasar untuk membeli pakaian baru atau kursi baru yang dapat dilipat yang dapat Anda bawa dengan mudah, Anda dapat melakukan sedikit riset pada merek, tetapi kemungkinannya kecil. Sebagian dari Anda akan pergi dengan apa yang ada di anggaran Anda dan apa yang terlihat bagus atau yang paling praktis.

3. Pengambilan keputusan yang luas

Bayangkan Anda mampu membeli rumah pertama kali yang ingin menetap di rumah pertama Anda ini. Meskipun Anda belum pernah membeli rumah sebelumnya, tetapi jelas Anda memahami seberapa besar investasi dan seberapa luas keputusan pembelian tersebut. Keputusan semacam itu datang dengan risiko ekonomi yang jelas. Tetapi bagaimana perasaan Anda secara pribadi tentang pembelian? Bagaimana rekan-rekanmu akan memandangmu? Pengambilan keputusan yang luas membutuhkan penelitian terbanyak.

4. Pembelian impulsif

Konsumen yang membeli sesuatu produk secara impulsive, tanpa mengetahui mereka akan menghabiskan uang untuk barang tertentu. Tapi tiba-tiba, mereka terinspirasi untuk alasan apa pun dan melakukan pembelian. Pembelian impulsif tidak memerlukan perencanaan yang direncanakan secara sadar.

Ilustrasi (c) Unsplash.com

All Posts
×

Almost done…

We just sent you an email. Please click the link in the email to confirm your subscription!

OK